MMORR NEWS-Usulan penjabat (Pj) gubernur dari unsur kepolisian terus menuai polemik. Pakar hukum tata negara sekaligus Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra sebut usulan tersebut melanggar aturan dan tidak tepat.

Yusril berpendapat, secara aturan seorang polisi tidak bisa menjabat sebagai gubernur sementara.

“Seorang Pati (perwira tinggi) polisi untuk jadi pejabat gubernur di dua provinsi, sebenarnya UU kepolisian tidak memungkinkan hal itu dilakukan? Oleh karena UU menyebutkan bahwa polisi tidak boleh merangkap jabatan di luar tugas-tugas kepolisian,” ujar Yusril di Kantor DPP PBB, (red. Teropong Senayan) Jalan Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Minggu (28/1/2018).

Yusril menerangkan, seorang polisi hanya boleh rangkap jabatan dalam tugas-tugas yang berhubungan langsung dengan tugas kepolisian.

Misalnya, kata dia, Komjen Budi Waseso yang menjabat sebagai Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Jenderal Budi Gunawan yang menjabat Kepala Badan Intelijen Negara (BIN).

“BNN dulunya kan organ kepolisian. Tapi kemudian dengan UU Narkotika, BNN jadi semcam lembaga sendiri, lembaga pemerintah non departemen atau non kementerian, itu bisa dijabat oleh Pati polisi aktif. Atau BIN itu kan terkait juga dengan tugas-tugas kepolisian, tapi kalau menjabat sebagai gubernur atau kepala daerah itu enggak terkait langsung dengan tugas-tugas kepolisian,” papar dia.

Sementara itu, alasan usulan PJ Gubernur dari Polisi untuk pengaman wilayah yang dinilai rawan konflik, kata Yusril tidak tepat. Pengamanan merupakan ranah polisi dalam hal ini Kapolda, bukan Pj gubernur.

“Polisi aktif menjadi penjabat gubernur, sebenarnya tugas keamanan itu ya tugasnya kapolda, bukan gubernur. Jadi agak berbeda itu,” katanya.

Untuk itu, mantan Menteri Kehakiman ini meminta pemerintah bijak dalam memutuskan Pj Gubernur.

“Karena bisa saja orang curiga ya, menempatkan orang di situ nanti ada kepentingan politik untuk mendukung calon tertentu dalam Pilgub dan itu tidak sehat dalam perkembangan demokrasi di kita ini,” tutupnya.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengusulkan dua jenderal bintang dua kepolisian yakni Asisten Operasi Kapolri Irjen Pol Mochmad Iriawan sebagai penjabat Gubernur Jawa Barat, serta kadiv Propam Irjen Martuani Sormin sebagai penjabat Gubernur Sumatera Utara.

Penjabat sementara dibutuhkan karena masa tugas Gubernur ke dua daerah tersebut akan habis sebelum Pilkada mengesahkan gubernur yang baru. (Rizki Irwansyah)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here